Audio-Video Editing

Archive for the ‘Audio’ Category

Sound editing merupakan proses yang membutuhkan baik keahlian dan insting. Saat ini, kebanyakan sound editing dilakukan menggunakan software tertentu secara digital. Namun tidak harus selalu seperti itu. Magnetic tape dan tape recorders ditemukan pertama pada akhir 1940. Recording dan editing dengan menggunakan magnetic tape dilakukan hingga pertengahan 1990 saat komputer dan software digital merevolusi proses sound editing.

Proses editing pelan, membosankan, dan terkadang tidak stabil. Untuk mengedit suara dengan magnetic tape, user harus menemukan titik pada tape dimana sambungan diperlukan, kemudian letakkan tape pada sebuah “editing block” yang menyediakan sebuah sambungan pre-cut pada sudut 45 derajat, tempatkan tape pada block, gunakan mata pisau untuk memotong tape pada sudut celah 45 derajat, dan kemudian gabungkan magnetic tape kembali secara fisik dengan editing tape yang dirancang khusus.
Bila sambungan kacau, proses harus diulang dari awal lagi, menggunakan editing tape untuk menjadikan magnetic tap ekembali seperti semula dan mencoba lagi. Pekerjaan ini membosankan dan terkadang membuat frustasi. User tidak memiliki recorder sound visual sebagai petunjuk. Segala dikerjakan dengan pendengaran.
Saat ini, komputer dapat menggunakan software yang sehebat magnetic tape.

Advertisements

software audio editor

Teknik Penyuntingan Video

Teknik Linear dilakukan dengan memotong-motong bahan video yang diberi istilah klip dan disusun dengan menggunakan video player dan perekam (VCR-Video Cassete Recorder), bisa juga menggunakan dua player bila kita ingin memasukan effect, sehingga bisa diatur sesuai dengan potongan yang ada.

Teknik Non-Linear, serupa dengan linear kita memotong-motong klip dalam editing, tetapi jauh lebih mudahkarena tinggal drag and drop tanpa kerja dari nol, begitu juga untuk memasukan effect, kita tinggal drag and drop dengan effect yang sudah tersedia. Bahkan kita dapat mengatur dengan mudah durasi dari effect yang kita pakai.

Lihat di bawah ini:

Daftar Istilah

Tags:

Efek audio banyak digunakan pada pengolahan sinyal audio digital untuk keperluan editing musik. Teknologi ini digunakan untuk menambahkan efek tertentu pada sinyal audio atau memodifikasi sinyal audio. Efek audio secara garis besar sibagi menjadi empat yaitu:

  • Efek berbasis amplitudo sinyal

Contoh: volume control, panning, compression/expansion, noise gating, dan attach delay.

  • Efek berbasis time-delay

Contoh: delay, echo, chorus, flanger, robot, reverb dan phasing

  • Efek distorsi bentuk sinyal

Contoh: efek distorsi

  • Efek respon frekuensi (filter digital)

Contoh: equalizer, pitch shifting

Suara adalah
• fenomena fisik yang dihasilkan oleh getaran benda
• getaran suatu benda yang berupa sinyal analog dengan amplitudo yang
berubah secara kontinyu terhadap waktu

BENDA BERGETAR –> PERBEDAAN TEKANAN DI UDARA –> MELEWATI UDARA (GELOMBANG) –> PENDENGAR

Suara berhubungan erat dengan rasa “mendengar”.
Suara/bunyi biasanya merambat melalui udara. Suara/bunyi tidak bisa
merambat melalui ruang hampa.

KONSEP DASAR
Suara dihasilkan oleh getaran suatu benda. Selama bergetar, perbedaan
tekanan terjadi di udara sekitarnya. Pola osilasi yang terjadi dinamakan
sebagai “GELOMBANG”.
Gelombang mempunyai pola sama yang berulang pada interval tertentu,
yang disebut sebagai “PERIODE”.
Contoh suara periodik : instrument musik, nyanyian burung, dll
Contoh suara nonperiodik : batuk, percikan ombak, dll

Suara berkaitan erat dengan:
1. Frekuensi
– Banyaknya periode dalam 1 detik
– Satuan : Hertz (Hz) atau cycles per second (cps)
– Panjang gelombang suara (wavelength) dirumuskan = c/f
Dimana c = kecepatan rambat bunyi
Dimana f = frekuensi
Contoh:
Berapakah panjang gelombang untuk gelombang suara yang
memiliki kecepatan rambat 343 m/s dan frekuensi 20 kHz?
Jawab:
WaveLength = c/f = 343/20 = 17,15 mm.
Berdasarkan frekuensi, suara dibagi menjadi:
Infrasound 0Hz – 20 Hz
Pendengaran manusia 20Hz – 20 KHz
Ultrasound 20KHz – 1 GHz
Hypersound 1GHz – 10 THz
Manusia membuat suara dengan frekuensi : 50Hz – 10KHz.
Sinyal suara musik memiliki frekuensi : 20Hz – 20Khz.
Sistem multimedia menggunakan suara yang berada dalam range
pendengaran manusia.
Suara yang berada pada range pendengaran manusia sebagai
“AUDIO”, dan gelombangnya sebagai “ACCOUSTIC SIGNALS”.
Suara diluar range pendengaran manusia dapat dikatakan
sebagai “NOISE” (getaran yang tidak teratur dan tidak berurutan
dalam berbagai frekuensi, tidak dapat didengar manusia).

2. Amplitudo
– Keras lemahnya bunyi atau tinggi rendahnya gelombang.
– Satuan amplitudo adalah decibel (db)
– Bunyi mulai dapat merusak telinga jika tingkat volumenya lebih
besar dari 85 dB dan pada ukuran 130 dB akan mampu membuat
hancur gendang telinga
3. Velocity
– Kecepatan perambatan gelombang bunyi sampai ke telinga
pendengar.
– Satuan yang digunakan : m/s
– Pada udara kering dengan suhu 20 °C (68 °F)m kecepatan
rambat suara sekitar 343 m/s

REPRESENTASI SUARA
Gelombang suara analog tidak dapat langsung direpresentasikan pada
komputer. Komputer mengukur amplitudo pada satuan waktu tertentu untuk
menghasilkan sejumlah angka. Tiap satuan pengukuran ini dinamakan
“SAMPLE”.
ANALOG TO DIGITAL CONVERSION (ADC)
Adalah proses mengubah amplitudo gelombang bunyi ke dalam waktu
interval tertentu (disebut juga sampling), sehingga menghasilkan
representasi digital dari suara.
Sampling rate : beberapa gelombang yang diambil dalam satu detik.
Contoh : jika kualitas CD Audio dikatakan memiliki frekuensi sebesar 44100
Hz, berarti jumlah sample sebesar 44100 per detik.

DIGITAL TO ANALOG CONVERTER (DAC)
Adalah proses mengubah digital audio menjadi sinyal analog. DAC biasanya
hanya menerima sinyal digital Pulse Code Modulation (PCM).
PCM adalah representasi digital dari sinyal analog, dimana gelombang
disample secara beraturan berdasarkan interval waktu tertentu, yang
kemudian akan diubah ke biner. Proses pengubahan ke biner disebut
Quantisasi.
PCM ditemukan oleh insinyur dari Inggris, bernama Alec Revees pada tahun
1937.
Contoh DAC adalah: soundcard, CDPlayer, IPod, mp3player

PERKEMBANGAN FORMAT AUDIO
YEAR    PHYSICAL FORMAT                    CONTENT FORMAT
1979      Compact Disc (CD)
1985                                                                    AIFF
1987      Digital audio tape (DAT)
1990s    Digital Compact Cassette
1991      MiniDisc                                           ATRAC
1992                                                                   WAVEform (WAV)
Dolby Digital surround cinema sound
1993                                                                   Digital Theatre System (DTS)
1995                                                                   MP3
1996      DVD
1999      Super Audio CD (SACD)             Windows Media Audio (WMA)
2000                                                                   Free Lossless Audio Codec
2001                                                                   Advanced audio coding (AAC)
2002                                                                  Ogg Vorbis
2003      DualDisc

BERBAGAI FORMAT AUDIO
AAC (Advanced Audio Coding) [ .m4a ]
􀂃 AAC bersifat lossy compression (data hasil kompresi tidak bisa
dikembalikan lagi ke data sebelum dikompres secara sempurna, karena
setelah dikompres terdapat data-data yang hilang).
􀂃 AAC merupakan audio codec yang menyempurnakan MP3 dalam hal
medium dan high bit rates.
Cara kerja:
1. Bagian-bagian sinyal yang tidak relevan dibuang.
2. Menghilangkan bagian-bagian sinyal yang redundan.
3. Dilakukan proses MDCT (Modified Discret Cosine Transform)
berdasarkan tingkat kekompleksitasan sinyal.
4. Adanya penambahan Internal Error Correction.
5. Kemudian, sinyal disimpan atau dipancarkan.
Kelebihan AAC dari MP3:
1. Sample ratenya antara 8 Hz – 96 kHz, sedangkan MP3 16 Hz – 48 kHz.
2. Memiliki 48 channel.
3. Suara lebih bagus untuk kualitas bit yang rendah (dibawah 16 Hz).
􀂃 Software pendukung AAC : IPod dan Itunes, Winamp.
􀂃 Handphone : Nokia N91, Sony Ericsson W800, dan Motorola ROKR E1.
􀂃 Hardware: Play Station Portable (PSP) pada Agustus 2005.
WAVEFORM AUDIO [ .WAV ]
– WAV adalah format audio standar Microsoft dan IBM untuk PC.
– WAV biasanya menggunakan coding PCM (Pulse Code Modulation)
– WAV adalah data tidak terkompres sehingga seluruh sampel audio
disimpan semuanya di harddisk.
– Software yang dapat menciptakan WAV dari Analog Sound misalnya
adalah Windows Sound Recorder.
– WAV jarang sekali digunakan di internet karena ukurannya yang relatif
besar.
– Maksimal ukuran file WAV adalah 2GB.
Audio Interchange File Format [.AIF]
– Merupakan format standar Macintosh.
– Software pendukung: Apple QuickTime
Audio CD [.cda]
– Format untuk mendengarkan CD Audio
– CD Audio stereo berkualitas sama dengan PCM/WAV yang memiliki
sampling rate 44100 Hz, 2 Channel (stereo) pada 16 bit.
– Durasi = 75 menit dan dynamic range = 95 dB.
Mpeg Audio Layer 3 [.mp3]
– Merupakan file dengan lossy compression.
– Sering digunakan di internet karena ukurannya yang cukup kecil
dibandingkan ukuran audio file yang tidak terkompresi.
– Distandarisasi pada tahun 1991.
– Kompresi dilakukan dengan menghilangkan bagian-bagian bunyi
yang kurang berguna bagi pendengaran manusia.
– Kompresi mp3 dengan kualitas 128 bits 44000 Hz biasanya akan
menghasilkan file berukuran 3-4 MB, tetapi unsur panjang
pendeknya lagu juga akan berpengaruh.
– Software pemutar file mp3 : Winamp.
– Software encoder : LAME (Lame ain’t MP3 Encoder), sebuah
encoder mp3 open source dan freeware yang dibuat oleh Mike
Cheng pada awal tahun 1998.
– Macam-macam bit rate: 32, 40, 48, 56, 64, 80, 96, 112, 128, 160,
192, 224, 256 and 320 kbit/s
MIDI (Music Instrument Digital Interface)
Standard yang dibuat oleh perusahaan alat-alat musik elektronik berupa
serangkaian spesifikasi agar berbagai instrumen dapat berkomunikasi.
MIDI = format data digital
Interface MIDI terdiri dari 2 komponen:
1. Perangkat Keras
Hardware yang terhubung ke peralatan (alat instrumen / komputer)
2. Data Format
Pengkodean informasi
• spesifikasi instrument
• awal / akhir nada
• frekuensi
• volume suara
MIDI device (mis. synthesizer) berkomunikasi melalui channel
• piranti standard memiliki 16 channel
• 128 macam instrumen (termasuk noise effect)
mis : 0 Accoustic piano
12 Marimba
40 Violin
• 1 channel dapat memainkan 3 – 16 note
MIDI Reception Mode
Mode 1 : Omni On / Poly
Mode 2 : Omni On / Mono
Mode 3 : Omni Off / Poly
Mode 4 : Omni Off / Mono
Komponen-Komponen MIDI device
• Sound generator ? pembangkit suara synthesizer
• Microprocessor ? mengirim / menerima MIDI message
• Keyboard ? mengontrol synthesizer secara langsung
• Control Panel ? mengatur fungsi-fungsi selain nada dan durasi (volume,
jenis suara, dll)
• Auxiliary Controllers ? memanipulasi nada (modulation, pitch, dll)
• Memory
MIDI Message
Format MIDI message terdiri dari status byte (keterangan mengenai jenis
pesan) dan data bytes.
Terdapat 2 jenis MIDI message:
1. Channel Message (dikirim pada piranti tertentu)
Channel voice message -> performance data antar MIDI device,
keyboard action, perubahan control panel
Channel mode message -> bagaimana MIDI device penerima
merespon channel voice message
2. System Message (dikirim pada semua piranti dalam sistem)
System real-time message (1 byte) -> sinkronisasi waktu
System common message -> mempersiapkan sequencer/synthesizer
untuk memainkan lagu
System exclusive message -> personalisasi message

 

Rahmad Husein H

R124HM417@YAHOO.COM

 

Lisensi Dokumen:

Copyright © 2003-2006 IlmuKomputer.Com

Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan

disebarkan secara bebas untuk tujuan bukan komersial (nonprofit), dengan syarat

tidak menghapus atau merubah atribut penulis dan pernyataan copyright yang

disertakan dalam setiap dokumen. Tidak diperbolehkan melakukan penulisan ulang,

kecuali mendapatkan ijin terlebih dahulu dari IlmuKomputer.Com.

 

 

Cool edit pro adalah software yang digunakan untuk mengedit file-file yang berekstensi

mp3, wav, cda, cel dan sebagainya yang mendukung format suara. Pada pembahasan kali

ini kita akan mencoba menggabungkan (mixing) suara dalam hal ini lagu, antara lagu

yang satu dengan yang lainnya, dan berbagai efek yang bisa digunakan dalam cool edit

pro 2.0.

1. Langkah awal yang harus kita lakukan adalah buka program cool edit pro seperti

terlihat pada gambar di bawah ini.

 

gambar1

gambar1

 

 

2. Pilih file open, masukkan lagu-lagu yang anda punyai.

Pada gambar di bawah ini saya memasukkan lagu rocker juga manusia miliknya

serious band dan lagu berlalu milikny the fly, seperti terlihat pada gambar.

ce2

 

 

Pada saat lagu dimainkan waktu yang ada di toolbarnya akan berjalan.

3. Langkah berikutnya adalah mainkan lagu pertama sampai kira-kira waktu

menunjukkan 20 detik kemudian klik stop. Dan bloklah lagu tersebut.

ce3Lagu dalam keadaan terblok dari detik awal sampai deti ke 20,190

 

 

4. Copykan dengan cara pilih menu edit → copy to new. Maka pada daftar lagu

yang terbuka akan bertambah 1 file lagu yang bertuliskan rocker juga manusia 2.

5. Lakukan hal yang sama pada lagu kedua, blok lagu pada detik sesuai selera anda

dan copy file tersebut seperti yang di jelaskan di atas.

Sekarang tampilan cool edit pro menjadi seperti berikut:

ce4

Ada 2 file baru hasil pengcopyan tadi.

 

 

 

 

6. Sekarang klik 2x pada lagu yang baru tercipta, pada penjelasan ini saya mengklik

file rocker juga manusia 2.

7. Blok semua area kerja dari cool edit pro sampai tampilannya menjadi agak keabuabuan

seperti terlihat pada gambar:

ce5Hasil pemblokan dari file

 

8. Kemudian pilih menu edit → copy.

 

9. Kemudian double klik file yang kedua, dalam hal ini saya mengklik file the fly

berlalu 2.

10. Kemudian klik pada tool bar paling kiri pojok bawah yang bertuliskan go to end

or next cue, fungsinya supaya lagu the fly 2 tersebut berada pada paling akhir

lagu. Kemudian klik paste.

ce6

ce7

 

11. Klik tombol play. Nah sekarang dengarkan hasil mixing atau penggabungan dua

lagu yang berbeda menjadi satu file.

Komunitas eLearning IlmuKomputer.Com

Copyright © 2003-2006 IlmuKomputer.Com

Dalam hal ini anda bebas melakukan paste dimana aja sesuai selera, diawal,

tengah-tengah ataupun diakhir.

Langkah selanjutnya yang akan kita lakukan adalah menambahkan effect pada

lagu tersebut.

12. Pilih tab effect atau menu effect, terlihat efek-efek yang dapat kita gunakan untuk

memodifikasi suara (lagu). Pada pembahasan ini kita akan menggunakan efek

special → distortion.

13. Pada keadaan file terblok pilih tab effect→ special→ distortion dan klik 2x.

Seperti terlihat pada gambar

ce8

 

14. Pada preset pilihlah background noise dan klik preview, anda juga dapat

menggeser kurva yang ada sesuai dengan selera anda. kemudian dengarkan dan

rasakan perbedaan dari suara awalnya. Anda dapat mencoba mencoba bagian

yang lain pada menu preset. Ataupun di menu effect.

 

==========

 

Biografi Penulis

ce9

Rahmad Husein H. Menamatkan D3nya di Ilmu Komputer FMIPA USU

dan sekarang masih aktif kuliah, dan sedang menyelesaikan kuliahnya di

FMIPA UGM. Sangat tertarik dengan bidang multimedia, desain grafis

dan aplikasi Desktop. Bisa di hubungi di R124HM417@yahoo.com

 

 

Komunitas eLearning IlmuKomputer.Com

Copyright © 2003-2006 IlmuKomputer.Com


Advertisements

Categories